Djiaw Kie Siong

Djiaw Kie Siong

Djiaw Kie Siong

Pelitanusantara.com | mungkin tak banyak orang yang mengetahui siapa sebenarnya  Djiaw Kie Siong yang lahir di Pisangsambo, Tirtajaya, KarawangJawa Barat1880  dan meninggal meninggal 1964. Djiaw Kie Siong adalah pemilik rumah di Dusun BojongRengasdengklokKabupaten Karawang, tempat Bung Karno dan Bung Hatta sembunyikan oleh sekelompok  pemuda (Adam MalikChaerul SalehSukarni) yang menculik mereka dan menuntut agar kemerdekaan Indonesia diproklamasikan segera. Dan di  rumah ini pula naskah proklamasi kemerdekaan Indonesia dipersiapkan dan ditulis.[1]

Proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia rencananya akan dibacakan Bung Karno dan Bung Hatta pada hari Kamis, 16 Agustus 1945 di Rengasdengklok, di rumah Djiaw Kie Siong . Naskah teks proklamasi sudah ditulis di rumah itu. Bendera Merah Putih sudah dikibarkan para pejuang Rengasdengklok pada Rabu tanggal 15 Agustus, karena mereka tahu esok harinya Indonesia akan merdeka.

Ketika naskah proklamasi akan dibacakan, tiba-tiba pada Kamis sore datanglah Ahmad Subardjo. Ia mengundang Bung Karno dkk. berangkat ke Jakarta untuk membacakan proklamasi di Jalan Pegangsaan Timur 56.

Selain kedua “Bapak Bangsa” itu, rumah itu ditinggali pula oleh SukarniYusuf Kunto, dr. SutjiptoIbu FatmawatiGuntur Soekarnoputra, dan lainnya selama tiga hari, pada 14 – 16 Agustus 1945.

Djiaw adalah seorang petani kecil keturunan Tionghoa. Ia merelakan rumahnya ditempati oleh para tokoh pergerakan yang kelak menjadi “Bapak Bangsa”. Hingga kini rumahnya masih dihuni oleh keturunannya.

Babah (sebutan untuk laki-laki Tionghoa) Djiaw pernah berwasiat, keluarga yang menempati rumah bersejarah itu harus bersabar. Tak dibolehkan merengek minta-minta sesuatu kepada pihak mana pun. Bahkan, harus rela setiap hari menunggui rumah mereka demi memberi pelayanan terbaik kepada para tamu yang ingin mengetahui sejarah perjuangan bangsa.

Djiaw meninggal dunia pada 1964 dan namanya praktis hampir tidak dikenal ataupun tercatat dalam sejarah. Mayjen Ibrahim Adjie pada saat masih menjabat sebagai Pangdam Siliwangi, pernah memberikan penghargaan kepada Djiaw dalam bentuk selembar piagam nomor 08/TP/DS/tahun 1961. (***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *