Benyamin Beberkan Jurus Jitu Tangsel Tingkatkan PAD dan Lampaui Target Investasi

5765
Spread the love

JAKARTA – Wali Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Benyamin Davnie membeberkan berbagai strategi jitu Pemerintah Kota Tangerang Selatan dalam meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD), mengendalikan inflasi hingga keberhasilan melampaui target realisasi investasi.

Hal tersebut disampaikan olehnya saat menjadi narasumber program Talkshow di salah satu Stasiun Televisi (Tv) Swasta, pada Kamis (13/06/2024).

Berbagai strategi tersebut di antaranya, mempermudah perizinan investasi yang dilakukan, membuat berbagai program sehingga harga pangan terkendali, hingga memastikan suasana kondusifitas di Tangerang Selatan agar tidak terjadi Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) massal maupun terobosan-terobosan lainnya sehingga para investor menjadikan Tangsel salah satu prioritas investasinya.

“Ekonomi Tangerang Selatan disumbang terutama oleh sektor real estate, sektor konstruksi, sektor perdagangan dan sektor informasi dan komunikasi,” ucap Benyamin.

Untuk Pendapatan Asli Daerah (PAD) sendiri targetnya adalah sebesar Rp2.01 triliun. Hingga kuartal II Tahun 2024 dari target yang sudah ditetapkan, realisasi PAD adalah sebesar Rp973 miliar atau sudah mencapai 48,26%.

Di pertengahan tahun 2024, Benyamin menerangkan dari target hasil pajak daerah sebesar Rp1,7 triliun dan saat ini telah terealisasi kurang lebih sebesar Rp888 miliar, atau sebesar 49,93 persen. Dan dari retribusi daerah, dengan realisasi paling besar yakni Persetujuan Bangunan Gedung (PBG) dari target Rp22 miliar, telah terealisasi Rp6,6 miliar atau sebesar 30,36 persen.

Sementara itu dari sisi Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) 2024, Pemkot Tangsel menetapkan sebesar Rp4,5 triliun dan dari target belanja tersebut, telah terealisasi sebesar Rp1,4 triliun atau sebesar 31,32 persen di akhir kuartal 2.

Tak hanya itu saja, Pemkot Tangsel mencatatkan keberhasilan dalam penerimaan investasi. Di tahun 2023, dari target sebesar Rp4,66 triliun, Pemkot Tangsel mampu melebihi dari target tersebut yakni Rp7,4 triliun.

“Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp6,2 Triliun atau 83,8 persen dari total investasi, meningkat 70,1 persen dari tahun 2022. Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp1,2 triliun atau 16,2 persen dari total investasi, meningkat 22,5 persen dari tahun 2022,” ucap Benyamin.

Benyamin meyakini lewat aktivitas perkantoran yang begitu masif di Tangsel memicu aktivitas perekonomian di sekitarnya, seperti perdagangan dan jasa. Hal ini tentunya dapat meningkatkan PAD dari Kota Tangerang Selatan.

Tinggalkan Balasan

error: Coba Copy Paste ni Ye!!