Pemkab Batang Akan Mempermudah Perizinan Investasi di KIT

Batang, Pelitanusantara.com – Bupati Batang Wihaji mengapresiasi Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) yang dalam masa pandemi ini mampu memastikan investor masuk di Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang, Jawa Tengah.

Untuk memperlancar tarkait dengan perizinan, pihaknya menyatakan kesiapannya mempermudah perizinan yang berkaitan dengan Pemerintah Kabupaten Batang.

“Pemkab Batang akan melayani semua yang berkaitan dengan pelayanan perizinan, yaitu mempermudah dan mempercepat sesuai peraturan perundang-undangan,” kata Bupati Batang Wihaji, usai meninjau di KIT Batang, Desa Ketanggan, Kecamatan Gringsing, Kabupaten Batang, Minggu (14/2/2021).

Tidak hanya itu, Pemkab Batang juga memastikan keberpihakan investor agar menyerap tenaga kerja lokal Kabupaten Batang.

Adapun persoalan skill dan unskilled, lanjut dia, akan melihat perkembangan dan Pemkab Batang siap memberikan pelatihan di Balai Latihan Kerja (BLK) untuk mendukung tenaga kerja di KIT Batang.

“Prinsipnya itu, karena pesan Pak Presiden KIT di Batang  untuk cipta lapangan kerja, minimal ada manfaat masyarakat Kabupaten Batang,” tandas dia.

Sementara itu, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia merinci investor yang positif masuk di Kawasan Industri (KIT) Batang.

Pihaknya memastikan perusahaan besar dari Korea Selatan yakni LG Group siap masuk di KIT Batang yang berlokasi zona dua. Ia akan membangun industri baterai mobil listrik.

“Masuk pertama adalah LG yakni industri baterai mobil yang terintegrasi dari hulu ke hilir,” kata dia.

Ia mengatakan, perusahaan besar tersebut merupakan konsorsium yang di dalamnya ada Hyundai dan anak perusahaan yang lain dan BUMN yang terdiri dari  PT Antam, PT PLN dan lainnya.

“Total investasinya Rp142 triliun. Ini tidak hanya di Kabupaten Batang, smelter-nya juga ada di Maluku Utara. Di Batang sendiri akan dibangun recycle, cathode, dan precursor,” jelasnya.

Lalu, ada juga pabrik kaca otomotif yang nilai investasinya mencapai Rp4 triliun, selain itu juga ada investasi dari Amerika yakni pabrik Alpan lighting LED dan pabrik wavin pipa dari Belanda.

“LG sudah oke, semua yang saya sebut suda pasti dan fasilitas sudah saya kasih. Sudah barang paten semuanya, tidak ada lagi janji-janji palsu,” ujar dia. (PN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *