Pembela Brigadir Joshua dan Doktor Ilmu Pangan dari Belgia Gabung PSI

Kefaspelita
Img 20230914 Wa0062
Spread the love

Jakarta,Pelitanusantara.com Dua anak muda berprestasi, Martin Lukas Simanjuntak dan Sidi Rana Menggala, bergabung ke Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Martin adalah salah seorang kuasa hukum keluarga (alm) Brigadir Joshua, sementara Sidi adalah peneliti dan pakar tanaman pangan di Ghent University Belgia.

“Saya memutuskan masuk politik karena menyadarai bahwa setiap keputusan dan kebijakan itu membutuhkan kekuatan politik, termasuk untuk mengubah wajah penegakan hukum di Indonesia,” kata Martin di Basecamp DPP PSI, Jakarta, dalam prosesi penerimaan, Kamis 14 September 2023.

Martin melihat perundang-undangan di Indonesia sudah bagus, namun penegakan hukum yang masih sangat lemah.

“Saya tidak ingin di kemudian hari, dalam penegakan hukum atau proses persidangan, masih ada nepotisme dan gratifikasi. “Oh ini pengacaranya hebat, orang dekat ini-itu, punya relasi dengan pejabat A, B, C,” dan sebagainya,” lanjut Martin.

Ia menilai PSI menyajikan gagasan dan warna baru dalam politik. Juga punya kesamaan pandangan, seperti anti-intoleransi, antikorupsi, menolak politisasi agama, berani mengkritik kebijakan yang tidak tepat.

“Yang mengesankan bagi saya adalah bagaimana PSI membela hak kelompok minoritas untuk beribadah. Bandingkan dengan partai sebelah yang katanya nasionalis dan menghargai kebebasan beragama, tapi justru diam melihat kelompok minoritas agama dipersekusi saat beribadah,” ujarnya.

Walaupun PSI partai kecil, Martin melihat masa depan yang cerah dan harus diperjuangkan agar lolos ke Senayan.

Pada kesempatan yang sama, Sidi mengatakan, tantangan Indonesia ke depan akan semakin berat. Salah satunya datang dari sisi bagaimana menyelaraskan ilmu pengetahuan dengan aksi di lapangan.

“Yang terjadi hari ini adalah kita melihat banyak pejabat publik itu tak punya landasan ilmu yang memadai. Saya tidak mengklaim diri lebih baik. Saya hanya ingin mengatakan bahwa saya punya fondasi ilmu pengetahuan untuk merumuskan kebijakan. Saya mengincar posisi Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan di 2029,” kata Sidi.

Ia melihat PSI memiliki fokus dan perhatian pada isu-isu yang membumi, aplikatif dan terkait kehidupan nyata sehari-hari.

“Saya cukup banyak menerima tawaran bergabung ke partai-partai lain, tapi di PSI, saya melihat kesempatan untuk tumbuh dan berkembang. Saya melihat PSI sebagai partai baru punya semangat untuk merangkul anak-anak muda sebagai generasi penerus bangsa,” kata peraih Ph.D dari Ghent University, Belgia, ini.

Plt Sekjen DPP PSI, Isyana Bagoes Oka menyampaikan rasa terima kasih atas bergabungnya Martin dan Sidi.

“Selamat datang untuk Bro Martin dan Bro Sidi. PSI sangat senang dan bangga ada pasokan energi baru, yang mau berjuang bersama. Mereka berdua adalah sosok keren dan membanggakan di bidang masing-masing. Ini menambah optimisme kami untuk lolos ke Senayan di 2024,” kata Isyana.

Menyimak paparan mereka berdua, lanjut Isyana, jelas apa yang mau mereka kerjakan di ranah politik. Hal-hal baik yang sudah mereka lakukan masing-masing sekarang digeser ke ranah politik agar lebih berdampak luas.

“Kerja memperbaiki Indonesia, yang dilakukan PSI sejak 2014, butuh orang-orang baik dan kompeten seperti Bro Martin dan Bro Sidi. Kita berharap akan ada lebih banyak orang baik yang ikut serta karena ini kerja yang sungguh besar,” pungkas Isyana.

Anggota Dewan Penasehat PSI, Irma Hutabarat, juga mengaku bersyukur dengan bergabungnya Martin dan Sidi.

“Mereka bukan orang yang bisa dibujuk dengan uang atau jabatan. Mereka bergabung karena meyakini ada kesamaan pikiran dan nilai dengan PSI,” kata Irma.

Nama Martin Lukas Simanjuntak mencuat ke publik setelah menjadi salah seorang kuasa hukum Brigadir Joshua. Kini, ia juga menjadi bagian dari 300 advokat pembela Kamaruddin Simanjuntak yang ditetapkan sebagai tersangka kasus pencemaran nama baik.

Alumnus Fakultas Hukum Universitas Kristen Indonesia (UKI) ini sedang menyelesaikan Program Magister Ilmu Hukum dengan Disiplin Hukum Bisnis di Universitas Trisakti. Ia berkiprah sebagai advokat baik di tingkat lokal maupun nasional.

Sidi adalah peneliti _tropical plants_ di Ghent University, Belgia. Juga sebagai Direktur Pertanian Africa Global Development for Positive Change Initiative (ADIafrica), sebuah NGO di Nigeria, dan Ketua Umum Asosiasi Beyond Moringa Indonesia (ABMI) yang berbasis di Denpasar, Bali.

Ia tergabung dalam Program Amati Indonesia yang bekerja sama dengan beberapa kementerian dalam mengupayakan pengembangan UMKM, agribisnis dan program-program terkait kehutanan sosial. Aktvitas lain adalah menjadi konsultan perusahaan rempah-rempah di Surabaya.

Tinggalkan Balasan

error: Coba Copy Paste ni Ye!!