Mertua dan Menantu Kompak Curi Motor di 5 Tempat, Diringkus Polsek Kresek Polresta Tangerang

IMG-20230606-WA0633
Spread the love

Tangerang – PN News || Kekompakan mertua dan menantu ini sangat tidak pantas untuk ditiru. Bagaimana tidak? Keduanya malah kompak melakukan tindak pidana pencurian kendaraan bermotor (curanmor). Keduanya pun dibekuk aparat Polsek Kresek Polresta Tangerang Polda Banten.

Kapolsek Kresek AKP Sri Raharja menerangkan, sang mertua berinisial F (43) dan sang menantu berinisial MAA (25). Keduanya tinggal di Desa Karang Asih, Kecamatan Cikarang Utara, Kabupaten Bekasi.

“Kedua tersangka, mertua dan menantu ini kami tangkap saat akan melakukan aksi curanmor di komplek kontrakan di Desa Patrasana, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang, Selasa (23/5/2023) malam,” kata Sri, Selasa (6/6/2023).

Kata Sri, berdasarkan hasil interogasi, keduanya mengaku sudah melakukan aksi curanmor di 5 TKP di wilayah Kresek yakni di Desa Rancailat, Minggu (7/5/2023), di 3 titik komplek kontrakan di Kampung Pala, Desa Patrasana, Sabtu (13/5/2023), dan di sebuah kontrakan di Desa Rancailat, Minggu (22/5/2023).

“Rata-rata, kedua tersangka mengincar sepeda motor yang berada di komplek kontrakan. Modusnya mengincar motor yang diparkir di luar kemudian merusak kunci kontak motor dengan kunci letter T,” ucap Sri.

Awal tertangkapnya kedua tersangka saat petugas Polsek Kresek melakukan patroli. Saat petugas melintas di depan gerbang komplek kontrakan di Desa Patrasana, petugas melihat 2 orang dengan gerak-gerik mencurigakan.

Saat petugas mendekat, kedua orang itu kemudian melarikan diri menggunakan sepeda motor. Petugas yang juga menggunakan sepeda motor melakukan pengejaran. Dalam pengejaran itu, salah seorang tersangka membuang sebuah tas.

“Setelah kejar-kejaran, keduanya yakni tersangka F dan MAA berhasil kami tangkap. Tas yang dibuang juga kami temukan yang ternyata berisi beberapa kunci letter T,” terang Sri.

Berdasarkan keterangan kedua tersangka, dalam 5 kali melakukan aksi curanmor berhasil membawa lari 5 unit sepeda motor, 4 diantaranya sudah dijual ke daerah Karawang. Sedangkan 1 unit sepeda motor hasil curian yang belum sempat dijual berhasil diamankan polisi.

“Masih berdasarkan keterangan kedua tersangka, selama melakukan aksinya, mereka mengontrak di wilayah Kecamatan Sukamulya, Kabupaten Tangerang,” ucap Sri.

Polisi pun menggeledah kontrakan yang ditempati kedua tersangka. Polisi menemukan barang bukti berupa belasan kunci letter T, senjata tajam, alat setrum, dan 1 unit sepeda motor yang digunakan kedua tersangka untuk melakukan aksi kejahatan.

Guna mempertanggungjawabkan perbuatannya, kedua tersangka dijerat Pasal 363 KUHP dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara. Kasus itu sendiri masih terus dikembangkan untuk membongkar sindikat penadah dan kemungkinan adanya tersangka lain.

(Ari)

Tinggalkan Balasan

error: Coba Copy Paste ni Ye!!