Gigi, Vina Panduwinata,Radja Menjadi Penutup Gemilang Event Remember November

Img 20231108 Wa0032
Spread the love

Jakarta –  Pelitanusantara.com

Festival Musik Remember November, Hari Kedua, telah berakhir, sekitar pukul 23.00 wib, bersamaan dengan Vina Panduwinata menghilang dibalik panggung megah penuh kilauan cahaya.

“Terima kasih Jakarta, sampai ketemu di Remember November tahun depan,” teriak Mama Ina, dipenghujung penampilannya bersama generasi millenial.

Kolaborasi Mama Ina bersama para penyanyi millenial Novia Bachmid, Electrooby dan Ibeth Estrya, ditutup dengan penampilan yang tak telrupakan, hingga tahun depan, saat Remember November, digelar untuk yang kedua-kalinya.

Berbeda dengan Hari Pertama, Remember November Hari Kedua, cuaca di venue Prakrir Timur Senayan, jauh lebih bersahabat sejak penampilan ‘Gondal Gandul’, ‘Lalahuta’, Aldy Taher and Friends’, dan ‘DMasiv’ feat Aldy Taher, pada sore hari, hingga tengah malam.

“Alhamdulillah saya bisa berbagi kebahagiaan dengan DMasive untuk para penonton,” ungkap Aldy Taher, usai show, dengan sikap yang lebih serius. Ia pun memperkenalkan seluruh personel band yang mendukung penampilannya.

Lepas Magrib, suasana venue semakin dipadati penonton, yang nampak lebih ceria, karena cuaca sangat mendukung. Berbeda dengan hujan deras pada hari sebelumnya.

Panggung megah nampak gagah, dengan kekuatan sound system yang dashyat dari DSS Sound dan tata lampu dari Lemon ID, bergemuruh kencang saat MC Sandy andarusman dan Adit Insomnia, memanggil Armand Maulana, Dewa Budjana, Thomas Ramdhan dan Hendy.

Gigikita, fans GIGI, yang posisinya dibelakang fetsival, merapat kearea festival, saat lagu
Indonesia berkumandang. Berdiri tegak yg tengadah ke langit Jakarta hingga “Hiduplah Indonesia Raya”.

Tanpa basa-basi, GIGI tancap gas dengan nomor ‘Terbang’ ‘Damainya Cinta’, ‘My Facebook’, ‘Yang T’lah Berlalu (Nirwana)’ dan lagu ‘Janji’, dengan beat drumnya yang khas. Penonton diajak lompat-lompat bahagia.

Armand tak henti melepas diksi-diksi GenZ, agar atmosfer musik mereka related dengan penontonnya. Momentumnya pecah, saat ’11 Januari’, dilantunkan dengan syahdu. Paduan suara, hingga akhir lagu.

Terlihat Booth-booth makananan, dikiri-kanan venue, lengang. Yang sedang makan, buru-buru menuju area festival bergabung bersama penonton lainnya, saat King Nassar, tampil memesona dengan “kegenitannya”.

Semua lagu dangdut dilibas habis, meski hanya sampai pada bagian refrain. “Kopi Dangdut’, ‘Pandangan Pertama’, hingga puncaknya saat Nassar melantunkan ‘Seperti Mati Lampu’, lagu ciptaan Pasha Ungu, yang menjadi signature Nassar.

Ditengah lagu, Nassar jeda, sembari manggil Ian Kasela, vokalis ‘Radja’, untuk menuntaskan ‘Seperti Mati Lampu’.

Set panggung berganti konsep. Giliran Radja. Namu Nassar tak beranjak.

“Saya ingin nyanyi lagu kesukaan saya bersama pemiliknya, Radja!!!” teriak Nassar. Lagu ‘Jujur’ pun melambung, disusul kemudian dengan lagu ‘Tulus’, hingga Nassar, pamit undur diri. Ian Kasela, Moldy dan Seno, melanjutkan keriangan festival dengan karya terbaiknya.

“Bawain nggak nih Cinderella? Bawain yaa… Tapi bakal dituntut eggak nih? 20 Milyar loh… Yaa udah, bawain aja,” teriak Ian Kencang, bersamaan dengan intro Cinderella terdengar gesit.

Giliran Sang Burung Camar, Vina Panduwinata.

Penonton masih bertahan, sementara malam semakin larut. Penggemar Mama Ina, kembali merapat ke depan panggung. Lagu ‘Surat Cinta’ menyeruak diantara kuping penonton yang didominasi Generasi Millenial dan GenZ.

“Lagu ini lagu di era saat ibu kalian masih muda. Dan melihat kalian, saya merasa tetap muda,” ungkap Vina, saat mulai menyapa penggemarnya.

Saat musik mengalir, LED menampilkan setiap courtesy lagu-lagu hits milik Vina Panduwinata, baik koleksi acara ‘Aneka Ria Safari’ TVRI, acara stasiun tv swasta maupun video klip lama, koleksi pribadi Vina.

‘Burung Camar’, ‘Didadaku Ada Kamu’, ‘September Ceria’ dan ‘Cinta’, dengan sejumlah hits lainnya.

Vina, tak sendiri. Ia merasa penting untuk melibatkan musisi dan penyanyi lintas generasi. Ada Si Suara Emas Novia ‘Idol’ Bachmid , FI[e]RYX, Ibeth Estrada dan juga Electrooby.

Penonton kembali sing a long, ditengah kolaborasi Vina dan Novia Bachmid, dalam lagu romantis ‘Aku Makin Cinta’. Wajah gembira mereka terdengar dalam kilauan cahaya, guns smoke, guns fire, dari vendor Lemon ID yang memukau selama dua malam berturut-turut.

Kolaborasi mereka menjadi pamungkas yang menjadi bukti bahwa. Festival Musik Remember November, sebagai pertunjukan musik akhir tahun yang tak terlupakan, hingga tahun depan.

Tinggalkan Balasan

error: Coba Copy Paste ni Ye!!